Search This Blog Big Brothes

Loading...

SENI DAN KETANGKASAN DOMBA GARUT

SENI DAN KETANGKASAN DOMBA GARUT
KRAMAT JATI

05 March, 2010

VIDEO

"BIGBEU TV"

1)INTRO



2).GRAND FINAL LSDKI JAWA BARAT KRAMAT JATI JAWARA PINILI MENDAPATKAN SATU EKOR SAPI



3).PENYERAHAN PIAGAM MURI


"Sejarah Ketangkasan Domba Garut"

Bagja Irawan,

assalamualaikum..wr..wb
Salam HPDKI,,
punten sateu acanna ngiring nimbrung…dina ieu blog
tolong untuk seni ketangkasan domba,,saya ingin mengetahui bagaimana sejarah nya?sehingga bisa menjadi budaya masyarakat sunda saya tertarik mengenai sejarah budaya seni ketangkasan domba ini…terima kasih atas informasinya semoga bisa bermanfaat buat kita semua..
hatur nuhun pisan!!
Wass…

Adu Domba atau yang dikenal dengan sebutan Laga Domba adalah suatu permainan rakyat yang sudah ada di Garut sejak lama. Masyarakat sangat berkesan melihat Domba Adu yang mempunyai badan yang kokoh, indah, lincah dan memiliki gerakan-gerakan yang sangat bagus saat bertanding. Ketangkasan Laga Domba biasanya dilaksanakan setiap bulan Juni setiap tahunnya.

Domba Garut yang dibudidayakan masyarakat Garut sejak lama merupakan hasil persilangan segitiga antara domba asli Indonesia, domba Merino dari Asia Kecil dan domba ekor gemuk dari Afrika. Domba jantan dewasa mempunyai bobot 80 kg, lehernya kuat sekali, tanduknya besar, dan dagingnya enak.

Lamanya pertandingan sekitar 3 menit, dan biasanya domba-domba membenturkan kepalanya sebanyak 20 hingga 25 kali. Namun, sebelum jumlah benturan terlaksana, wasit berhak menghentikan pertarungan bila dilihatnya ada salah satu dari domba yang cedera. Bahkan, jika terlihat parah, domba tersebut bisa saja di eksekusi saat itu juga agar tidak menderita lebih lama nantinya.

Saat ini komunitas pencinta, penikmat maupun pemilik dan peternak domba adu yang lebih dikenal dengan sebutan domba garut ini, jumlahnya dari tahun ke tahun terus bertambah. Berdasarkan catatan HPDKI Jawa Barat yang sebelumnya di ketuai H. Uu Rukmana dan kini dijabat Ir. H. Yudi Guntara Noor, jumlah anggota sudah mencapai 4.400.000 orang dengan 7 juta ekor domba.

Domba Garut sangat populer di Jawa Barat, oleh sebab itu maka hampir seluruh
penggemar / petani domba memilih untuk beternak domba Garut. Kita dapat
mendapatkan domba Garut di beberapa lokasi, seperti Garut, Bayongbong, Cibuluh, Cikajang, Cilawu, Leles, Kadungora, Majalaya, Patrol, Sumedang, Tasikmalaya, Sukabumi, Cianjur, Bandung, Lembang, dan lokasi lainnya.

Rumput adalah makanan utama dari domba. Kita biasanya mendapatkan rumput segar setiap 2 atau 3 hari sekali. Kita berusaha untuk menyediakan seluruh makanan dalam keadaan segar. Alasannya adalah makanan tersebut masih akan banyak mengandung vitamin dan mineral di dalamnya. Akan sangat sulit bagi para peternak untuk mendapatkan rumput diwaktu musim kemarau. Diwaktu musim hujan, akan sangat banyak rumput tersedia untuk domba-domba tersebut.

Untuk memberikan makanan tambahan berupa sisa dari proses pembuatan tahu
yang dinamakan "ampas tahu". Dengan ditambahkannya jenis makanan ini, maka
pertumbuhan domba tersebut akan semakin pesat, dan karena makanan tambahan ini mengandung banyak vitamin dan mineral, akan sangat bagus apabila makanan ini tersedia secara kontinyu, sebagai contoh 2 hari sekali. Apabila tersedia setiap hari, hal tersebut lebih baik lagi.

Biasanya ada pula peternak yang memberikan konsentrat pada domba-dombanya. Konsentrat tersebut biasanya adalah konsentrat untuk kuda atau sapi, tapi ada pula yang dikhususkan untuk domba.

Makanan lainnya untuk domba dapat berupa dedaunan, seperti: daun pisang, daunjagung, daun nangka, dan lain sebagainya. Tetapi ada hal yang harus diperhatikan, bahwa tidak semua domba tersebut akan suka dengan dedaunan yang kita sediakan. Semuanya bergantung kepada rutinitas makanan yang kita berikan. Hanya satu yang perlu diingat, apabila anda akan memberikan makanan baru kepada domba-domba anda, maka berikanlah makanan tersebut secara bertahap, dari mulai sedikit hingga jumlah yang diinginkan. Campurkanlah makanan baru tersebut dengan makanan lama sedikit demi sedikit, lalu kemudian setelah 3 atau 4 hari, dapatlah diberikan makanan tersebut secara terpisah dengan porsi yang diinginkan.

Di bawah adalah jadwal vaksinasi yang biasanya diberikan pada domba. Para peternak lainnya mungkin menggunakan jadwal lain yang diterapkan pada dombanya. Untuk jadwal detail vaksinasi, dapat anda tanyakan pada dokter / mantri hewan serta dinas peternakan setempat.

Vaksinasi:
Anthrax ,
1 Tahun Sekali; Tetanus ,
1 Tahun Sekali; Obat Cacing,
3 Bulan Sekali; Penyakit Kuku dan Mulut,
1 Tahun Sekali; Vitamin / Antibiotik,
Apabila diperlukan.

Hampir seluruh kontes ketangkasan domba diadakan setiap akhir minggu. Apabila ada kontes skala besar, maka hari Sabtu biasanya digunakan juga untuk kontes tersebut. Kontes tersebut biasanya dimulai pada pukul 09.00 WIB hingga pukul 15.00 / 16.00 WIB. Suatu lokasi kontes biasanya dibuka dua minggu satu kali, tetapi ada pula yang satu minggu satu kali atau bahkan satu bulan satu kali. Jadwal tersebut akan berubah apabila bertemu dengan bulan yang mempunya lima hari Minggu, hubungi sekretariat HPDKI masing-masing daerah.Berikut ini adalah sebagian besar jadwal kontes seni ketangkasan domba di propinsi Jawa Barat, khususnya di daerah Garut, Bandung, Sumedang, Majalaya, Cisarua, Subang, and Lembang.
Jadwal kontes:
- Daerah Bandung:
1. Lapangan Siliwangi : Minggu pertama dan ketiga setiap bulannya.
2. Lapangan Muh. Toha : Minggu kedua setiap bulannya.
3. Lapangan Arcamanik : Minggu ketiga setiap bulannya.
4. Lapangan Ciwaruga : Minggu kedua setiap bulannya.
5. Lapangan Cimahi : Minggu kedua setiap bulannya.

- Daerah Cileunyi:
1. Lapangan Cikandang : Minggu pertama dan ketiga setiap bulannya.
2. Lapangan Cibolerang : Minggu kedua setiap bulannya.
3. Lapangan Kiaraberes : Minggu kedua setiap bulannya.

- Daerah Garut:
1. Lapangan Nagreg : Minggu kedua setiap bulannya.
2. Lapangan Leles : Minggu pertama setiap bulannya.
3. Lapangan Batunanceb : Minggu kedua tiap bulannya.
4. Lapangan Cikajang : Minggu pertama setiap bulannya.
- Daerah Sumedang:
1. Lapangan Cimalaka : Minggu pertama dan ketiga setiap bulannya.
2. Lapangan Tanjungsari : Minggu kedua setiap bulannya.
3. Lapangan Kadipaten : Minggu ketiga setiap bulannya.
4. Lapangan UNPAD : satu tahun dua kali.

- Daerah Cianjur / Bogor:
1. Lapangan Cibodas : Minggu keempat setiap bulannya.
2. Lapangan Cipanas : akan diumumkan kemudian.
3. TMII (Taman Mini Indonesia Indah) : satu tahun sekali.

- Daerah Jakarta:
1. Lapangan Banteng : satu tahun sekali.

Sumber : http://dombakambing.blogsome.com

http://djawatempodoeloe.multiply.com

http://www.dombagarut.com/

http://www.pikiran-rakyat.com

http://dombagarut.blogspot.com